Home » » Cara Pacaran Yang Sehat

Cara Pacaran Yang Sehat

Written By Naufaldi Rafif Satriya on Friday, August 3, 2012 | 9:31 PM


Assalamu’alaikum. . .

Cinta– Remaja dan pacaran. Ibarat dua sisi mata uang. Kalo udah remaja gak punya pacar ibarat ga lakulah, ga gaul, katrok dan pastinya malu donk sama temen yang udah punya pacar. Kemana mana jalan bareng kayak tuyul dan mbak yul.. ups...!! hehehe

Dewasa ini, banyak yang remaja yang bisa di bilang kualitas(emank barang) di bawah rata-rata pada nekad! “Pokoknya dapet pacar, siapa aja, asal mau sama gue..entah tomboy ato banci, asalkan mau sama gw!!” hehehehe… ngiris gan kalo ketemu ama anak yang punya pikiran kayak gt!!! Coba anda-anda bayangin,gimana kalo pacar kamu penjahat? Atau lebih gawat lagi kalo lama nggak dapat dapat, maka rasa percaya diri makin lama makin ilang, kita jadi minder, menutup diri, dan sedih bekepanjangan. Terus ada juga mereka yang “beruntung” gara-gara ada dewi fortuna ato dewi apa gtu, punya pacar cakep, saking bersyukurnya apa aja kemauan pacar dikabulkannya, mau pacar beli mobil baju, makan di restoran (kalo aku sih ga pnya duit, cukup di warteg aja!!hahaha) gara gara takut “lepas”. Jadi yang namanya pacaran tuh ternyata gampang gampang susah atau susah susah gampang..

Abad 21 ini emank kalo kita pacaran banyak banget godaan! Yang ga pacaran aja juga banyak dapet godaan. Dari cerita gandeng cewe cantik sampek ganteng kucing tetangga(?) Tiap hari ada aja cerita tentang orang pacaran terus “kecelakaan”upss.. bukan kecelakaan kereta api!, maksudnya hamil nggak sengaja, terpaksa nikah di usia muda, first kiss ama pacar bukan ama suami, aborsi, jadi korban pelecehan pacar sendiri, jadi stress karena back street (Cinta di larang,back street bertindak,hahaha), kena penyakit kelamin, dll. Duuuh…emang pacaran bisa sampai ngeri gitu akibatnya? -___- bikin mrinding aja, apalagi kalo seks bebas dan kena HIV yang belum ada vaksinnya.. T_T  Ngerii Ciinntt.....

Jangan salah bung! Survey sudah banyak membuktikan! Kasus aborsi di Indonesia yang dilakukan oleh remaja dibawah 24 menunjukkan 35 % dari seluruh jumlah kasus, dan hal ini terus meningkat. Bahkan menurut survei terbaru di Jakarta, 50% ABG di Jakarta udah kagak gadis alias ga perawan. Waduuh.. -_-“ ibarat barang udah ga orisinil!! Kalo cowo waras pasti mau nikah ama cewe yang masih orisinil alias masih Gadiis!!! Udah ga gadis?? No Way!! :D
Kasus perkosaan, pelecehan seksual oleh pacar sendiri juga udah banyak menghiasi surat kabar. Bunuh diri karena putus cinta juga udah kita denger sejak jaman nenek moyang bahkan sejak gula masih asam!. Nah kalo begini kejadiannya, kita memang bener bener harus menerapkan perilaku remaja bertanggung jawab. Bukan hanya itu, bagi sobat-sobat yang ngotot pengen punya pacar, pilih aja pacarannya! Jangan cuman asal cakep tapi kelakuan kayakbinatang! –Upss- >_<

Pacaran atau tidak itu adalah sebuah pilihan. Nggak ada lagi aturan yang mengatakan bahwa remaja tuh nggak gaul kalo nggak pacaran, di UUD aja ga ada pasal tentang pacaran. Apalagi di buku Tatang Sutarman! :P. Kalau nggak pengen pacaran, ya kita nggak usah pacaran. Orang pacaran musti jelas motivasinya, dan harus positif. Kalo nggak, mending nggak usah aja. Jangan salah mengartikan gaul ya. Yang namanya GAUL tuh justru mereka yang percaya diri, berprestasi, tahu apa yang dia mau, dan tentu saja tahu bagaimana mengemukakan keberatan kalo dia memang nggak mau.
Nah, kalo sobat-sobat pengen banget punya pacar, kalo bisa pacaran yang lebih banyak POSITIF dari pada NEGATIF!! Padaham gak??


1. Sehat secara psikologis
Pacaran biasanya tujuannya untuk saling mengenal satu sama lain. Buat remaja kayak kita kita, pacaran biasanya identik dengan hepi hepi. Bisa saling mengekspresikan rasa sayang, cinta, saling memberi dukungan, dan pokoknya ada temen yang asik punya untuk diajak kemana mana. Pacaran menjadi tidak sehat kalau mulai main paksa paksaan, cemburu berlebihan, terlalu posesif, berantem terus, pokoknya bukannya hepi hepi yang didapat, tapi malah bikin stress, ketakutan, tertekan, selalu terpaksa, dll.

Belum kalau bermasalah dengan ortu. Misalnya ortu nggak setuju, entah karena ortu menganggap belum waktunya, nggak dipercaya bisa membawa diri, atau hanya sekedar ortu nggak suka sama pacar kita dan akhirnya kita backstreet. Jelas Backstreet bisa bikin kita sakit kapala, stress dan khawatir terus menerus, takut ketahuan.
2. Sehat Secara fisik

Biasanya yang paling ditakutkan ortu kalau kita pacaran adalah bahwa kita tidak bisa menjaga diri kita agar “tetap utuh”. Karena ortu tahu dan masih inget bagaimana yang namanya remaja itu sangat bergejolak, selalu pengen coba coba, dan mudah terpengaruh. Banyak remaja perempuan hamil karena pengen coba coba dan nggak bisa menolak bujukan pacar. Remaja cowok juga banyak yang terpengaruh pandangan bahwa kalau belum bisa menggaet cewek berarti dia cowok memble. Akhirnya gara gara mereka berdua nggak punya “kekuatan” untuk menjadi diri sendiri, jadinya tergelincir, coba coba melakukan hubungan seksual dan akhirnya menyesal seumur hidup. Tadinya hubungan seks pertama yang mereka pikir bakalindah tidak terlupakan, ternyata memang bener bener tak terlupakan, sakingnyeselnya…..

Kehamilan hanya salah satu resiko. Belum kalau kena PMS (Penyakit Menular seksual). Ingat ya, udah nggak jamannya lagi ngelihat kebersihan seseorang hanya dari penampilan luar. Tampaknya sih dari luar doi keren abis, kulitnya bersih, anak orang kaya, dll, padahal belum tentu dia nggak punya penyakit menular seksual. Nah jadi pacaran yang sehat salah satunya adalah tidak menimbulkan kehamilan yang tidak diinginkan, penyakit, dan gangguan fisik lainnya (selaput dara robek, dll).

3. Sehat secara Sosial

Kadang kalo kita lihat orang pacaran di tempat umum bisa bikin kita jengah sendiri deh! Anak SMU pacaran di halte bus kota, sambil ciuman nggak peduli banyak orang ngelihat. Bukannya sirik ya, tapi perilaku kayak gitu nggak pantas deh! Orang orang yang lebih dewasa malah lebih seru lagi. Kadang saya pikir, jangan jangan mereka tuh emang sengaja pamer kali ya?
Jangan lupa bahwa kita hidup di masyarakat yang memiliki norma dan adat istiadat yang berlaku umum di lingkungan kita. Sebagai anggota sebuah masyarakat ( kecuali kamu tinggal di pulau terpencil kayak Tom Hanks di film “out cast”) kamu harus menghargai norma yang berlaku disitu. Jangan mentang mentang kata orang “dunia hanya milik kita berdua” terus orang lain disekitarnya bener bener dicuekin. Pulang ngapel larut malem melebihi jam malam di kawasan kita, juga suka bikin sebel masyarakat, biasanya ortu bakal keberatan dan jangan jangan gara gara dianggap nggak sopan kita malah dilarang pacaran sama mereka. 

Kalau gaya pacaran kita udah bikin masalah di lingkungan, berarti pacaran kita udah nggak sehat.

Selain Norma masyarakat kita juga punya norma Agama. Agama juga memberikan batasan batasan bagi kita dalam menjalin hubungan dengan lawan jenis. Jadi temen temen, sehat secara social dalam pacaran juga musti dijamin. Yang namanya nama baik tuh sulit didapat atau dipertahankan. Jangan hanya gara gara kita lagi hepi kita jadi kehilangan nama baik dan nggak diterima di masyarakat kita sendiri.

Nah Sobat-sobat, kriteria diatas jangan sampai dilakuin cuman setengah-setengah. Ibarat nasi, kalo setengah matang ga enakkan?? J  Banyak memang pertimbangan yang harus kita ambil kalau kita mau pacaran. Saya tahu temen temen paham bahwa pacaran juga ada positifnya misalnya untuk penyemangat belajar, tempat curhat (bukan TPA), tempat berbagi dll.Makanya kalau mau pacaran musti jelas deh motivasinya, jangan sekedar ikut berpartisipasi gara gara semua temen di gank kita pada pacaran semua, gara-gara ada cewe cantik jomblo trus di pacarin atau gara gara takut dianggap nggak laku, nggak gaul, atau takut dianggap nggak jantan (emank ayam ya min??-___-). Percaya deh…pendapat pendapat kayak gitu tuh menyesatkan. Yang paling oke adalah jadi diri sendiri kata ceweku Be Your Self (looo Admin juga pacaran??), yakin dengan pilihan, dan bertanggung jawab dengan pilihan tersebut dan pastinya jangan lupa berdoa agar punya pacar yang jelas!.

Buat kalian yang udah pada pacaran, coba deh di kaji lagi gaya pacaran kalian, sudah sehat atau baru setengah sehat, atau jangan jangan nggak sehat sama sekali. Sebelum terlanjur, cepet gih ambil keputusan! Jangan sampai nasi menjadi bubur.. yang cewe udah kecelakaan dan si cowo mah ga mau tanggung jawab!! Cowo Gentle itu cowo yang mau bertanggung jawab dan jujur, inget tu! Bukan cowo yang bodynya WAUUU tapi ga mau tanggung jawab J

Keputusan ada di tangan kalian sobat! Saya sebagai admin blog ini hanya bisa menyampaikan yang terbaik buat kalian. Hidup ini pilihan, jangan sampai kita yang di dunia menderita juga akan menderita lagi di akhirat kelak! Inget ini pesan ya? J Pacaranlah untuk sekolah, untuk membantu prestasi, jangan pacaran karena nafsu. Ada yang bilang pertama karena cinta, gara-gara banyak syetan jadi esek-esek trus terjebak nafsu dan kecelakaan hamil!!! Ngerii deh!!!

Semoga Bisa di Ambil hikmah aja...

Wassalamu’alaikum...

Tags: Pacaran sehat, pacaran islami, pacaran sesuai norma, pacaran yang baik, pacaran yang baik dan benar, pacaran yang tidak sesat, pacaran yang indah, cara berpacaran yang tidak dosa, cara berpacaran yang baik dan benar
Share this article :

9 komentar:

  1. tp ni gk berguna bagi yg jomblo heheheh

    ReplyDelete
  2. artikelnya bagus banget dan gampang di mengerti...
    sukses terus ea

    ReplyDelete
  3. @vicio : hahaha setuju.. :D
    @tyo : ea gan..><

    ReplyDelete
  4. assalammualaikum wr. wb
    kalau menurut agama islam sih
    pacaran itu sudah termasuk haram
    kan dalam al quran sudah diperintahkan untuk menjauhi zina
    dan pacaran sdh termasuk zina

    ReplyDelete
  5. Ya benar-benar, aku juga hampir kelewatan pacaran. Setelah mikir-mikir, apa gunanya pacaran? Bikin ga konsen belajar, marahan terus yg ada. kuputusin deh mantanku. Sekarang aku single dan bahagiaa

    ReplyDelete
  6. bagus juga nih..
    semoga kita semua bisa berpacaran dengan cara yang sehat.

    ReplyDelete
  7. susah untuk pacaran secara sehat..
    karena pada dasar nya tidak ada pacaran yang sehat.

    ReplyDelete
  8. mendingan ga pacaran aja lah gan..
    tapi langsung nikah..
    ngga ada untung nya kalo pacaran...
    apa lagi bagi wanita..yang ada malah rugi.

    ReplyDelete
  9. artikel yang bagus...
    semoga para remaja sadar akan arti pacaran sehat yang sebener nya.

    ReplyDelete

Komentarlah Dengan Baik dan Benar. Jangan ada SPAM dan beri kritik saran kepada blog ILMU DUNIA DAN AKHIRAT.

Mengingat Semakin Banyak Komentar SPAM maka setiap komentar akan di seleksi. :)

"Barangsiapa beriman kepada Allah dan hari akhir hendaklah berbicara yang baik-baik atau diam." (HR. Bukhari)

>TERIMA KASIH<

ILMU DUNIA DAN AKHIRAT. Powered by Blogger.
 
Support : Ilmu Dunia dan Akhirat | I.D.D.A. | ILMU DUNIA DAN AKHIRAT
Copyright © 2013. I.D.D.A.╚ - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger